Nasi Timbel

Awal bulan kemaren, aku berkesempatan lewat di kota Cilegon. Karena pesawat pulang baru nanti jam 7 malam, sedangkan itu masih siang bolong, diputuskanlah untuk makan di jalan saja, di Cilegon, daripada makan di Bandara, yang rasanya sudah gak keruan, harganya mahal lagi. Pas nanya sama pak sopir, di mana pak yang enak? Pak sopirnya agak bingung, trus dia nanya: “Mau makan nasi timbel?” Aku dengan bersemangat jawab: “Mau mau mau!” (Gak bisa denger nama makanan). Trus setelah beberapa saat diam, aku nanya lagi, “Nasi timbel itu apa pak?” Hihihi… Pak sopirnya jawab gini malahan, “Wah, saya juga tidak tahu.” Haaaah??? Bapak ini gimana to, mengusulkan makanan yang dia sendiri gak pernah makan. Tapi karena katanya Nasi Timbel adalah makanan khas Jawa Barat, ya ayuk aja.

Namanya Pondok Selera, di Jalan Ahmad Yani (depan PCI) Cilegon. Halamannya luas. Kayanya jual macem-macem selain nasi timbel. Jangan tanya apa aja yang dijual, aku lupa nyatet menunya, soalnya habis mesan, daftar menunya langsung diambil sama waiter-nya, buat di meja lain, daftar menunya bikinnya dikit banget apa ya?

Tempatnya luas banget. Disekat-sekat dengan setting ruangan berbeda-beda. Sayang gak bawa kamera hiks hiks, adanya cuma kamera henpon, jadi maafkan kondisi fotonya yang kabur. Lagian banyak orang, rada bego juga rasanya moto-moto. Ada yang bersetting rumah kayu jaman dulu lengkap dengan pintu dan jendela kayu berlubang-lubang ventilasi (mirip seperti jendela rumah my granny) plus kursi rotan. Aduhai asik banget seperti di rumah. Ada yang bersetting seperti layaknya di resto biasa. Ada yang bersetting lesehan. Ada satu ruangan berkurung, ternyata ruangan ber-AC khusus untuk non-smoking area, walau sebenarnya gak ada bau rokok kok di ruangan terbukanya, karena luas dan terbuka sekali. WC wanitanya cukup bersih. Ada mushollanya juga.

Tentu saja aku pesen nasi timbel. Pak sopir malahan gak beli nasi timbel, gimana sih pak? Malu-malu gitu dia. Aku juga pesan teh es, eh, maksudku es teh. Di Banjarmasin, orang bilangnya teh es, bukan es teh. Kebarat-baratan, hehehehe. Setelah menunggu beberapa lama (sempet sholat zhuhur deh pokoknya), datanglah minumnya (es teh) dan kobokan. Lalu piring kosong. Kemudian sayur asam, padahal gak pesen, ini menu yang pasti kali ya. Belakangan aku baru tahu temennya nasi timbel ya pasti sayur asem. Masih penasaran nih menunggu seperti apa penampilan nasi timbel.Kemudian juga ada teh hangat. Lah yang ini juga gak pesen. Ternyata teh hangat itu gratis kalo di Jawa Barat, kata Bu Erna. Gak kayak di Banjarmasin, teh hangat Rp 1000 sampe Rp 1500. Heran juga. Sesudah diusut, ternyata tehnya gak pake gula! Ah, pantesan gratis. Ternyata es tehnya juga tidak manis, lupa bilang es teh manis. Teh itu kalo tidak manis bukan teh namanya!

Kemudian sang primadonna datang: nasi timbel. Datangnya dalam keranjang rotan, beralas daun pisang, di dalam keranjang ada sesuatu berbungkus daun pisang berbentuk piramida, lalu tahu goreng, ayam goreng, tempe goreng, bungkusan plastik berisi sambal terasi, ikan asin goreng, sesuatu yang aku tidak tahu (tapi belakangan aku dikasih tahu itu adalah oncom), sesuatu berbungkus daun juga (pepes sesuatu), lalu sepotong pepaya, dan sayur mentah: mentimun, kol, terung bulat, daun selada, dan kemangi. Aku buka bungkusan piramida tadi, ah ini dia nasinya. Ternyata cuma nasi biasa😀 kirain nasi lemak atau apa. Ukurannya gede. Kalo biasanya nasi tu dibuat sebulat mangkok, hasilnya kan setengah bola, nah ini satu bundaran bola.

Tahu goreng dan tempe goreng bukan my favourite. Tahu goreng paling enak kalo aku sendiri yang menggoreng, dipotong kecil-kecil, sehingga lebih banyak yang berwarna coklat daripada yang berwarna putih. Aku lebih suka kulitnya daripada dalemnya. Tempe goreng juga aku suka kalau diiris potong panjang-panjang kayak korek api atau diiris tipis dulu biar digoreng kering (atau model mendoan) biar rasa langu tempenya gak kerasa lagi. Ayam gorengnya standar lah. Seperti layaknya rasa ayam goreng. Tidak ada yang istimewa. Sambalnya pedes oi. Ikan asin kebetulan aku suka, c’mon aku berasal dari daerah pembuat ikan asin, ya suka lah. Walau tak bisa dibandingin dengan ikan asin model lain, macam Pakasam atau Iwak Wadi. Oncomnya pedes banget. Enak tapi kok rasanya agak aneh. menurut Bu Erna, oncomnya tidak terlalu enak, dan tidak mewakili enaknya masyarakat oncom pada umumnya. Pepaya juga aku gak suka, lagian kayaknya agak kemudaan. Sayur mentah juga gak aku makan, takut kuman dan telur cacing, tapi kemanginya kok diembat juga hehehe. Nasinya enak, pulen. Jadi, kecuali bahan-bahan yang bukan favoritku, dan teh yang tidak manis tadi, habis semua deh *maklum laper* Satu hal yang aku suka: porsinya lumayan besar untukku.

Kapan-kapan ke sini lagi ah…. (kelihatannya Nopember bakal ke Cilegon lagi nih).

19 responses

  1. haha.. sopirnya lucu juga ya..
    btw, timbel, panas2, enak banget, apalagi kalau lagi lapar, sehabis menempuh perjalanan.. hmmm

    kita hobinya sama kali ya.. tahu goreng yang dipotong kecil2..😀

  2. *slurp* wuih nasi timbel….duh jadi laper niih….
    btw, saya ganti url, mampir ya hihi.thx.

  3. waktu pertama kali ngincipi nasi timbel, yg terbayang adalah plumbum (Pb). hehe jadi kayak gimana itu ya nasi + logam berat? ternyataaa… oalah gitu toh :p 

    Posted by fahmi jelek

  4. waktu pertama kali ngincipi nasi timbel, yg terbayang adalah plumbum (Pb). hehe jadi kayak gimana itu ya nasi + logam berat? ternyataaa… oalah gitu toh :p 

    Posted by fahmi jelek

  5. hehehe….di bulan puasa begini makin banyak blog kuliner yahh….

  6. heran deh… kok kalo puasa gini banyak banged posting makanan2 sih ya… hehehe..
    btw gimana kabarnya ibu mina? baik aja? ga hiatus lagi kan abis ini?

  7. @fahmi: nasi timbal😀 hahahaha betul juga ya

    @gauusac & duck: opo iya orang pada ngeblog tentang makanan? dimana aja? *slurp*

  8. ini coba disini kalo pengen batal puasanya .. kekekek..
    http://blog.matriphe.com/
    terus coba ini juga,
    escoret.net/blog/

  9. Ehm.. sebentar!
    Kok seperti WISATA KULINER yg di TransTV yah? ^_^

    Btw, kalau di Medan bukan es teh namanya, tapi teh manis dingin atau teh manis panas!

  10. hahaha…. puasa gak puasa, aku paling suka acara tipi yang ada jalan2 sama makannya, termasuk wisata kuliner yang si Bondan Winarno itu. cuma yang punya dia makannya di resto mahal semua.

    itu yang acara jajanan ada juga, senin pagi (pernah sakit, gak masuk kantor, jadinya nonton, ya ampun, mosok senin acara masak semua?), lupa di mana dan apa judulnya.

    juga ada si benu buloe yang di trans TV. terus di MetroTV kalo lagi pas acara RecipeTV atau acara Discovery yang khusus tentang makanan.

    *slurp*

  11. pagi2 baca blog tentang nasi timbel, bikin laper ajah, padahal lagi puasa

  12. weh..

    bikin ngiler..

    iya, pertama kali nyoba nasi timbel, kirain itu bungkusan adalah lontong.. wakakak ternyata nasi yang sedikit gurih macam nai uduk gitu..

    btw, di daerah jabar gitu teh tawar memang gratis. kalo mo manis, kudu ngomong teh manis gitu..

    kalo di sini sih, teh ya manis.. kalo mo tawar ya bilang kalo mau teh tawar.. kebalikan gitu deh..

    btw, lam kenal, ye..

  13. nasi timbel? ok punya
    di cilegon? skip aza ah… :p

  14. Udah coba nasi timbel yang di ‘Bakoel Coebek’?Kayaknya nyaman juwa…tuh….. 

    Posted by Anonymous

  15. Udah coba nasi timbel yang di ‘Bakoel Coebek’?Kayaknya nyaman juwa…tuh….. 

    Posted by @rang banjar

  16. @@rang banjar: huah, sudah pernah ke bakoel cobek? deket rumahku tuh. ada to timbel di sana?

  17. makan nasi timbel paling enak ditambah gurame goreng gurih🙂

    btw, dulu waktu di banjarmasin perasaan tiap kali pesen teh es, udah pasti manis
    kalo teh doang baru teh tanpa gula

  18. yap, di banjarmasin mah, semuanya manis. ehm ;p

  19. bebek..durhaka dirimu sebut2 blogku..jual makanan…!!!sini kau…tak sunat …!!!! 

    Posted by pepeng

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: