Lapar…

Sudah seminggu nih flu terus (aku alergi dingin dan debu), sampe ilang indra penciuman dan indra pengecapan (tidaaaaaak!!!). Bener-bener baru merasakan betapa tidak enaknya kehilangan 2 indera penting untuk makan itu. Teh di rumahku yang terkenal manis, kental dan panas, hanya terasa panas dan kental, tanpa sedikit pun terasa manis. Tahu kan Indo Mie Kuah Rasa Soto Banjar Limau Kuit? Apa? Tidak tahu? Rugi banget deh. Ennnuuak banget. Rasanya tu kan asam, asin, dan pedas banget. Masak olehku tidak terasa apa-apa, selain panas. Mie-nya terasa seperti mengunyah tepung. Jadinya ya malas makannya. Walau ikut wawancara kulinernya Manda sekalipun, kayaknya tetep gak akan makan. Lihatnya sih ngiler, tapi habis dicicipi gak ada rasa.

Jadi hari ini mau ngrasani makanan-makanan di Banjarmasin yang gak bisa aku rasakan kelezatannya. Oya, urutan tidak menunjukkan peringkat. Seingatku saja.

1. Bakso Mas Jon Kelana, pernahnya makan yang di Duta Mall. Hmmm, enak deh kuahnya. Dengar-dengar, kounter kecilnya yang di Duta Mall bisa membawa untung 8 juta sehari. Apalagi di rumah makannya yang di S. Parman itu ya.

2. Nasi Kuning Cempaka. Sudah tergila-gila ini sejak masih kuliah. Sampai sudah kerja di Sari Mulia, kalo pagi, kami beli nasi kuning ini untuk 1 UGD. Makanan pagi dari Sari Mulia dicuekin hehehe…. Waktu itu kami beli langsung ke rumahnya, di Kelayan. Sekarang selain di Pasar Cempaka, dia juga buka rumah makan di S. Parman. Porsinya itu lo, porsi buruh tani. Buanyak banget. Ada yang pake telor 2, ada yang pake ayam, ada rempelo ati, ada daging. Aku suka rempelo ati, kenapa? Karena jumlah rempelo atinya sama banyaknya denga nasinya. Pedes lagi. Selain itu, bungkusnya! Bungkusnya masih pake daun pisang, rasanya jadi lebih enak. Tidak tahu darimana dia bisa dapat daun pisang segitu banyak mengingat jumlah nasi yang dia jual. Oya, nasi kuning Banjar tu beda dengan nasi kuning tempat lain. Nasi kuningnya lebih kuning, dan pake masak habang (semacam sambal goreng, tapi lomboknya lombok kering), bisa berisi telur rebus bulat, ayam, atau daging.

3. Urap dan Patin Bakar yang ada di Warung Nisa, depan RS Islam, jalan S. Parman. Apa-apaan ni, Jalan S. Parman semua hehehehe. Urapnya! Bikin yang sakit pun jadi pengen makan. Sambal urapnya bener2 enak. Trus ada genjer, slurp. Patin bakar, siapa sih yang tidak suka, apalagi kulitnya yang kering habis dibakar dan lemaknya yang menumpuk, slurp. Kalo jam makan siang di sini, susah banget dapat tempat duduk. Tapi kalo lewat jam makan siang, yang super-super enaknya habis. Oya, pergedelnya di sini juga enak.

4. Soto Banjar Pak Amat, di bawah jembatan Sungai Andai, masuk lagi ke dalam, bukan yang di tepat di bawah jembatan. Kami bahkan pernah mengajak tamu Dekan dari Korea ke sini. Soto terenak di Banjar saat ini, ya, Soto Yana-Yani bukan lagi yang terenak. Porsinya besar, kuahnya mengental karena kuning telur yang hancur dan larut di kuah. Juga ada sate ayam. Hmmmm…. Kemudian ada bagian warung yang menjorok ke sungai lebar. Angin sepoi-sepoi, kuah soto yang panas, es jeruk, ah…. sedapnya.

5. Capcay dan Pangsit goreng Warung Putri di Jalan Soetoyo, sebelah sananya Penjara. Ini bukanya sore banget, biasanya kita ke sana malam. Biasanya ngantri, kecuali kalo hujan. Capcaynya enak deh. Kuahnya kental. Porsinya juga lumayan besar, karena porsi2nya disiapkan untuk porsi makan bersama-sama. Pangsit gorengnya bikin ketagihan, sepuluh aja kurang. Harganya juga murah untuk porsinya yang besar. Kalo buat take-away, biasanya porsinya jadi lebih banyak dibanding kalo makan di tempat. Trus, kalo makan di tempat, biasanya dilayaninya lamaaaa banget, diduluin yang take-away (aneh deh).

6. Mie Yamin depan Hotel Sampaga Jalan Soetoyo. Kata temen-temen sih Yamin terenak di Banjarmasin. Sudah juga membandingkannya, wong Mie Yamin tinggal 1-2 aja di Banjar. Jadi teringat pada waktu SD dulu, makan mie kuning disaosin tomat yang banyak, ditaburin bawang goreng yang banyak, makannya di atas daun pisang dipincuk gitu. Nah yang depan Hotel Sampaga itu adanya sore sampai malam, kalau pagi sampai siang, gak ada bekasnya, karena dia pakai gerobak dorong yang bisa dipindah-pindah. Dulu Mie Yamin terenak adanya di S. Parman juga (ada apa sih dengan S. Parman?), di simpang empat Belitung, yang bukanya sampe midnight. Tapi sudah lama gak ada lagi.

7. Bakmi-nya Bakmi Titi dekat Gramedia Veteran. Ini uenak banget, tapi aku cuma sekali ke sana hehehehe. Takut gak halal. Baru menyadari kemungkinan ketidakhalalannya setelah seorang teman menunjukkan padaku baliho nama Bakmi Titi. Well, gak ada tulisan Halal (tapi rata-rata yang laen juga gak nulis Halal, tapi tetep halal). Bukan, kata temenku. Lihat huruf t-nya. Hm, memang huruf t nya mirip salib, gak ada garis bengkok ke kanan di bagian bawah. Tapi suka-suka orang dong nulis huruf t seperti apa? Temanku memandangku dengan sebal. Oke, gak ke sana lagi deh.

8. Aku suka banget I Fu Mie. Sayang belum ada I Fu Mie yang pas di lidah di sini. I Fu Mie punya Bakmi Tebet kebanyakan aernya (aku pernahnya take-away sih). Yang punya Bakso Lapangan Tembak, cuma mie yang kering, sedikit sayur, kuah sayurnya dikiiit banget, jadi kayak makan Indomie langsung dari bungkusnya, sambil makan sayur. Selain itu, Bakso Lapangan Tembak kan overprized.

9. Aku juga suka tongseng. Sayang di sini gak ada. Tapi belakangan diralat temenku, katanya ada warung yang jualan tongseng depan IAIN. Mesti dicoba nih kapan-kapan, sayang bukanya malam.

Itu dulu deh. Kapan-kapan dilanjutin. Malah jadi kelaparan nulis gini. Mana perasaan sedih, karena rencana mau ke Jogja bulan ini gagal😦 Mesti ke Aceh, hiks hiks…….

Pics from Nifty dan Nova

20 responses

  1. weh…

    itu makanan bikin ngiler semuah.. :((

    lama banget saya jg ndak keluyuran kulineran.. wekekeke..

    kalo saya ke Banjarmasin, mbak mina jadi culner guide saya yah..

    asli, bikin ngiler liat gambar soto banjar-nya.. 

    Posted by zam

  2. yap, zam *siap* sayang aku terlalu males ngasi skrinsyut di sini.
    zaaaaam, aku sedih gak bisa ke jogja….. hiks hiks…. pernah makan nasi goreng dan capcay deket sadar yang porsinya gede amit2 itu gak? aku lupa nama jalannya nih. pokoknya beberapa jalan di belakang sadar.

  3. wahhh… bikin tambah merana aja nih anak… secara detik ini saya kelaparan bangeeed…
    btw… sampe ketemu ntar di aceh ya? jangan lupa oleh2nya..😀

  4. wah…ga boleh kalah, mesti bikin artikel kuliner ah…hihihi..:p 

    Posted by Junkerz side B

  5. wah waaahhh… moga2 letta ato pak bondan mbaca blog ini hihihi bisa jadi refernsi penting kalo mereka mau shooting di banjarmasin😀 kapan2 kalo kamu sempat maen ke surabaya tak anter keluyuran berburu bebek!😉

  6. emang kalo ngrasani makanan trus jadi sembuh? ndak kan? malah bikin yg baca ngiler… duh laper… pulang lembur makan nasi ayam bu pini ah… di banjarmasin ndak ada nasi ayam khan? kacian deh lu…

  7. Yang belon dikasih peringkat:Warung Nasi Itik Gambut. Kalo berangkat sangat pagi dari Banjarmasin aku sering mampir di sini (gak sempat sarapan, habis lembur nonton si Tukul…). Nasinya wangi…bumbu itiknya lezaaaaat.

    Kalo kamu ke Jogja jangan lupa mampir ke Solo (mampir ato nyelinep, itu hak mu). Ada masakan namanya Thenkleng….Sop kambing khas solo….Katanya lezat tuh…*Padahal aku gak suka yang namanya sop*

  8. Si Jagoan Makan | Reply

    Lagi nggak fit, tapi kalau crita dah bikin orang ngeces !! Aduh,,kayaknya pening neh kepala, bayangin doang makanan enak-enak itu.

  9. @yi:
    iya dah lama pengen nyobain tengkleng, tapi di jogja gak ktemu2. btw yi, gagal ni ke jogjanya, malah diswitch ke aceh huaaaaa…..

  10. Hmmm… untungnya di sini aku bisa menemukan bermacam makanan Indo… kalo ga… mungkin aku cuma bisa drool melihat pics itu…

  11. koleksi kulinerannya kan dah mantab..
    tp kok input ama hasilnya spt gak sepadan ya.. [lirik yg nulis blog..masi langsing aja..]😀

  12. @dani: iya aku juga heran *sigh*

  13. Kalau pernah ke Banjarmasin, tentu akan juga pernah tahu masakan khas daerah itu, di antaranya soto banjar. Tapi jangan salah bung, sekarang banyak yang jualan makanan tapi belum semua sesuai selera dan citarasa kita. Apalagi kalau ingin mencari yang mana sih buatan asli urang banjar. Saya pernah mencoba tour kuliner, jadi khusus berburu masakan banjar yang pas banget dengan rasa lidah. Nah, yang mau saya ceritakan tentang adanya warung soto yang dimulai dari kaki lima sampai sekarang jadi besar bahkan buka cabang dan pernah pula ada di Jakarta. itu dia Soto Bawah Jembatan (SBJ), letahnya memang di bawah jembatan pinggir sungai martapura di Jalan Banua Hanyar Banjarmasin, Cabang lain ada di Jl. A.Yani Gambut. Yang lain kalau mau mencicipi sekalian rawon setan yang ada di Surabaya, maka coba pula rasakan nikmatnya nasi rawon di warung (sekarang katanya telah setara restoran) itu. Sekarang kita tinggal pilih aja mana yang sesuai selera lidah. OK.

  14. Kalau jalan jalan sore digambut jangan lupa mencoba makan lontong HAUR KUNING digambut Km. 14.600 jam 4 Sore

  15. di pinggir jalan kah itu luck?

  16. yup, its correct. udh pernah nyobain kan…? mmmmm, yummy ( jadi laper….:) )

  17. I FU MIE solaria nggak enak…eneg iya.

  18. @lucky: akan dicoba deh.
    @avatar: solaria itu overprized. mana nunggunya lamaaaa… sampe ilang laparnya. terus, suka lupa pesenan. kalo penuh, dikasi sendok dan garpu plastik. kadang tidak sepasang: satu plastik, satu logam.

  19. Bujur banar pang nang paling pas rasa lawan haraga ya di Soto Bawah Jembatan (SBJ) nang itu. Dadangar habar soto di lain memakai jampi-jampi atau ilmu penglaris, bahkan ada khabar salah satu soto yang terkenal dulu sotonya diampar dulu di meja dapur untuk dijilati jin atau makhluk gaib. Wah serem jua mendangar, apalagi amun tamakan nang itulah. Jadi jangan umpat kambing tumbur malihat bang tarami tapi kada tahu sebab musababnya. Nyama makan nang sesuai lawan liur manuasia asli lah. Aku kada tapi mau makan soto dilain, selain Soto Bawah Jembatan nang tu pang. Coba ikam takunakan lawan urang “pintar”, atau nang kawa “malihat”. Nah ikam jadi marinding aku mangisahakan nang ini, kada lain agar liur jangan didustai pang. Aku sabujurnya kada membela Soto Bawah Jembatan pang, tapi coba ikam lihati lawan mata kepala serongan (papan penunjuk atau pengumuman yang mengalihkan konsumen) ulah soto nang lain terhadap Soto Bawah Jembatan itu. Artinya SBJ itu dihiri urang lain. Nah itu dulu panglah nang aku tahu kalau bapandir makanan sejenis soto, nang lain gin banyak jua memakai penglaris itu, macam-macam model dan bentuknya. Aku kada handak menyambat namanya, tapi ikam-ikam pasti kawa bapikir waras haja kalo???

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: