Pengalaman di Angkringan Sebul Jogja

Tadi malam dengan selamat tiba di Jogja pake Mandala. Buat teman-teman di Jogja, maaf gak kasih kabar duluan, karena mendadak sekali perginya, baru aja di”titah”kan bos di UGM untuk menyeberang ke Jogja. Yang namanya bos ini, gak ada kata tidak, dan kalau kerja tidak kenal hari libur dan jam. But I don’t mind sih. Kangen Jogja soalnya.

Dari bandara langsung ke kantor malem-malem, satpam aja bingung. Sesudah dapet info dan data, langsung cari makan, dijemputi temen. Sekarang kita cerita makanan dulu ya.

Kebetulan dari pagi makan gak keruan dan sedikit sekali, saking stressnya memberesin kerjaan karena harus mendadak pergi gini. Sebenarnya aku kepingin makan di warung (lupa namanya) daerah belakang Sadar (lupa nama jalannya) yang porsi nasgor dan capcaynya porsi kuli yang sudah gak makan 3 hari (mungkin temen-temen pencinta jalan-jalan dan makan-makan di Jogja tahu, sambil melirik grup CahAndong). Terakhir kali ke Jogja beberapa bulan lalu, sempat makan di sini. Puas deh, mana lumayan murah untuk ukuran porsi amit-amit itu.

Tapi temenku ngajakin ke angkringan. Aku sih apa aja mau, laper banget soalnya. Dulu waktu masih ngekos di Karangwuni, suka ngangkring sama teman-teman kos di angkringan deket Karangwuni itu, depan Suzuki atau Yamaha atau apa itu, sebelahnya distro baju, dulu deketan dengan Break Coffee & Books (sekarang kan Break udah gede dan pindah ke tempat lebih luas, lebih ke utara dari tempatnya yang dulu). Di sini nasinya gak dibungkus kayak nasi kucing gitu, tapi disendokin masuk piring, porsinya gede, entah karena muka kami muka laper terus kalo ke situ atau memang semua orang digituin. Lauknya enak-enak (aku apa sih yang gak enak), dan standar angkringan: tahu, tempe, telur dadar, empal, sate telur puyuh, sate usus, ayam. Wah, kalo kami makan di sini mah bernafsu, jadinya bukan makan ala angkringan. Tapi yang penting duduk-duduk santai sambil ngobrol di tempat remang itu kan hehehe….

Oke, kupikir mau diajakin makan di situ, ternyata aku diajak jauuuuuh banget ke daerah Timoho, selatannya Happy Land, di Jalan IpdaTut Harsono (depan kantor Taspen), gitu sih alamat yang tertulis di depannya. Ada namanya: Sebul (foto-foto diambil dari situsnya Truly Jogja dan blognya Ariep). Pertama lihat, ya aneh aja, ini mah bukan angkringan. Mana ada angkringan pake spanduk nama di depannya? Trus bentuknya. Halaman luas, ada gazebo-gazebo di depan, ada meja-meja panjang reyot dikelilingi kursi. Ada sih gerobak khas angringannya itu. Ada tempat makan lesehan pake tikar (tapi pake meja). Tapi yang unik, ada “gubuk” bambu bertingkat dua di belakang gazebo-gazebo dan gerobak angkringannya. Parkirnya luas, penuh motor dan mobil (itu kan malam minggu).

Wah, ini mah angkringan yang terkontaminasi modernisasi hehehehe… tapi keadaannya memang tetap dibuat remang-remang, gerobaknya memang kayak angkringan, kita makan dan minum pake piring kecil dan cangkir kaleng (haduh, aku jadi kangen rumah, nenekku kalo bikin teh selalu di cangkir seng besar), menu khas angkringan: wedang jahe, kopi, teh, tape, sego kucing (nasi porsi kecil -buanget- dibungkus daun, di luarnya sih dibungkus lagi dengan kertas pembungkus nasi biasa, ada nasi oseng mercon, nasi sambal hati, nasi sambal teri, nasi kerang, nasi oseng tempe, nasi teri), dan gorengannya yang pilihannya buanyaaaaaak sekali: tahu, tempe, berbagai macam empal, ceker, burung, sate usus, sate telur puyuh, lele, rempelo ati, sampe yang modern macam sate bakso, sate kerang, sate sosis, semua ditaruh di atas gerobak. Juga ada sayur-sayuran, sambel bikinan dan sachetan. Gak tahu harganya ya, bukan saya yang bayar sih. Mungkin harganya agak mahal kali ya dibanding angkring biasa, atau sama?

Terus suasana ngangkring yang gak diburu waktu itu loh yang saya suka. Mau ngobrol sampe tengah malam di situ hanya ditemani kopi dan gorengan juga gak ada yang ngusir. Malam tadi banyak banget orang bermobil datang, isinya penuh cowok dan cewek. Apa mahasiswa, apa orang LSM, atau apa gak tahu. Mungkin saja mahasiswa, mahasiswa jaman sekarang kan lebih kaya dari dosennya. Rata-rata milih di Lantai 2.

Di sebelah gerobak diletakkan kursi menghadap samping, menghadap screen kain tempat memproyeksikan acara TV. Waktu itu channel ditaruh di TransTV, maenin Extravaganza. Wah, kalo pas musim bola, pasti asik nih.

Aku makannya agak nafsu, habis semua bikin kepengen dan keliatan enak sih. Walau sebenarnya sama aja rasa semua menu angkringan dimana-mana, menurutku. Dan menu gorengannya biasanya dingin, padahal di rumah, semua harus aku goreng lagi biar panas, rasanya kalo makan makanan dingin serasa dingin di hati *halah*

Jadi agak lama duduk disana, karena HARUS menghabiskan semua yang diambil *ihiks* Tehnya enuak loh, manis seperti teh-ku di rumah. Oke, sambil ngobrol-ngobrol (sayang gak bisa ngambil foto, karena kamera HP-ku gak mampu ngambil gambar gelap gitu, sedang batre kamera habis huh!), kami saling membandingkan HP Flexi, harap maklum, akua baru saja pake CDMA, jadi agak-agak bengong gitu. Karena banyak gangguan dari pengamen, akhirnya kami angkat kaki. Pas aku balik ke kamar, loh, hape CDMA-ku mana? Aku telpon-telpon, berdering, tapi gak diangkat. Hadoh. Aku yakin tu HP pasti dipungut sama mas-mas yang ngelayanin, soalnya kan sebelum tamu datang, dia beres-beres piring dulu. Aduh. Pasti aku “ketulahan”, karena sebel sama pengamen. Mereka salah apa, coba?

Aku balik lagi ke Sebul *jauh banget hiks hiks* sambil berdoa pake amalan yang biasa dipake my mom kalo kehilangan barang. Sesampai di sana, tempatku duduk sudah diduduki banyak orang. Jadi aku deketi masnya yang lagi bikin teh. “Minum apa, mbak?” tanya si mas, tidak melihat ekspresi rusuh di wajahku. Emmm…. mas, tadi ada lihat hape ketinggalan gak? Dia natap temennya. Temennya liatin aku (mungkin nginget-nginget apa aku tadi ada duduk ngangkring di situ, ya iyalah, emang ada yang bisa lupain muka-ku? *kege-eran*). Terus dia merogoh kantong: “Ini ya mbak?” Waaaaah! Aku langsung terharu dan mau nangis-nangis. Mas ini baik banget siiih! Kalo dia mau bilang gak ada juga, apa saya bisa maksa? Ternyata, masih banyak orang baik di dunia ini. Aduh! Saya lupa nanyain namanya! Kalo ada yang ke sana dan lihat mas agak tinggi, rambut agak keriting, pake kacamata, gak tau item apa putih, wong remang-remang gitu, dia orangnya baik🙂 Dan tolong tanyain namanya ya!

12 responses

  1. Kayaknya itu bukan angkringan…. tapi resto bergaya angkringan….

  2. Sampe di Jogja langsung lembur…….*Lembur di Angkringan*

    Yang nemuin hape-mu…agak tinggi, rambut agak keriting, pake kacamata………itu khan SURYA SAPUTRA*remang-remang seh*

  3. B:
    tapi harganya semurah angkringan katanya.

    Y:
    wah kalo kau sebut-sebut surya saputra, pasti ada yang langsung tunjuk jari, saking yakinnya bahwa dirinya mirip surya *lirik seseorang*

  4. Huh,durahaka sekali kamu nak..!!!!
    ke jogja tdk bilang2…!!!
    aku ada tmnpt ygkeren lebih dr yg kamu ceritakan…!!!!
    Huh…when2,klo ke yk..kbri yoo..!!!

  5. Si Jagoan Makan | Reply

    pesan moralnya : Janganlah kau benci pengamen….hihi (aslinya, aku juga rada sebel kok) Upssttt..hpku masih ada *lega

  6. nah balik lg ke awal..😀

    kl yg di blogspot make ‘revert to classic template’..bisa ngga lancar lg..??

  7. pindah rumah…

    *nyari-nyari shout box nya mana… — tapi kadang memang browser ku ngaco…*

  8. @kobo: gak ada sautboks nya bo heheheh…. blom tau ni WP mau gak dipasangin shoutbox.

  9. hm aneh lagi ini browser ku…
    postingan sering nongol, comment juga, hihihi

    yah sudah.. nanya lagi ah….

    eh komen ah.. mina… kenapa aku ndak masuk ke blogroll mu? wekekekek *narsis…*

  10. mbaca ceritamu aku jadi kepingin ke Yogya nih, sambil ngbuktiin angkringan bergaya resto apa malah kebalik resto bergaya angkringan. Tapi kayaknya asik banget. Lain kali ke Yogya ajak ajak aku deh. BDD deh jangan kuatir,pokonya perginya rame rame

  11. @winarto: emangnya kamu tinggal di mana? (link ke blogmu gak ada). asssikkk banget kalo ke jogja itu mah🙂

  12. […] 1 ketinggalan di warung angkringan (dan dikembalikan) (2007). [Ini hape CDMA. Sekitar tahun itu, sebagian besar orang punya 2 hape, 1 GSM, 1 CDMA. Diriku lupa kenapa. Karena koneksi internetnya mungkin, ya?] […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: